Training Accurate

Metode Penentuan HPP dan Cara Menghitungnya

Harga pokok penjualan (HPP) merupakan salah satu komponen penting dalam laporan keuangan perusahaan. harga pokok penjualan mencerminkan biaya langsung yang dikeluarkan untuk memproduksi atau membeli barang yang dijual oleh perusahaan. Menghitung harga pokok penjualan dengan tepat sangat penting untuk memahami profitabilitas dan kesehatan keuangan perusahaan. Pada artikel ini akan dijelaskan terkait manfaat perhitungan HPP, metode penentuan HPP dan cara perhitungannya.

Manfaat Menghitung HPP

Manfaat menghitung harga pokok penjualan tidak hanya sebatas mengetahui biaya produksi, tetapi juga memberikan berbagai informasi penting untuk berbagai keperluan bisnis. Berikut ini beberapa manfaat menghitung harga pokok penjualan:

1. Membantu Menentukan Harga Jual yang Tepat

Harga pokok penjualan merupakan dasar untuk menentukan harga jual produk. Dengan mengetahui HPP, perusahaan dapat memastikan bahwa harga jual produk cukup untuk menutupi biaya produksi dan menghasilkan keuntungan yang wajar. Penetapan harga jual yang tepat dapat meningkatkan profitabilitas dan daya saing perusahaan di pasar.

2. Mengevaluasi Efisiensi Produksi

Harga pokok penjualan dapat digunakan untuk mengevaluasi efisiensi proses produksi. Jika HPP terlalu tinggi, perusahaan dapat mencari cara untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya produksi. Hal ini dapat dilakukan dengan cara mengoptimalkan penggunaan bahan baku, meningkatkan produktivitas karyawan, dan menerapkan teknologi yang lebih hemat biaya.

3. Membuat Keputusan Bisnis yang Tepat

Informasi tentang harga pokok penjualan dapat membantu perusahaan dalam membuat keputusan bisnis yang tepat. Contohnya, perusahaan dapat menggunakan informasi HPP untuk memutuskan jenis produk yang akan diproduksi:, jumlah produk yang akan diproduksi, dan pemilihan supplier.

4. Meningkatkan Kontrol Biaya

Dengan menghitung harga pokok penjualan secara berkala, perusahaan dapat memantau tren biaya produksi dan mengidentifikasi potensi inefisiensi. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan korektif dengan cepat dan mencegah pemborosan biaya.

5. Meningkatkan Kepercayaan Investor

Informasi tentang harga pokok penjualan yang transparan dan akurat dapat meningkatkan kepercayaan investor terhadap perusahaan. Investor yang memahami HPP perusahaan dapat lebih yakin dengan prospek keuntungan dan kesehatan keuangan perusahaan di masa depan.

6. Memenuhi Kewajiban Akuntansi dan Pajak

Harga pokok penjualan merupakan salah satu komponen penting dalam laporan keuangan perusahaan. Menghitung HPP dengan benar sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku penting untuk memenuhi kewajiban akuntansi dan pajak perusahaan.

Metode Penentuan HPP

Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menentukan harga pokok penjualan, antara lain:

1. Metode Persediaan Perpettual

Metode ini mencatat setiap transaksi pembelian dan penjualan barang secara real-time. Persediaan akhir dihitung setiap saat dengan cara menghitung persediaan awal ditambah pembelian bersih dan dikurangi dengan penjualan bersih.

Keuntungan:

  • Memberikan informasi HPP yang lebih akurat dan terkini.
  • Memudahkan pelacakan persediaan barang secara real-time.
  • Membantu dalam mengidentifikasi penyimpangan dan pencurian barang.

Kekurangan:

  • Membutuhkan sistem akuntansi yang lebih kompleks dan terstruktur.
  • Membutuhkan pencatatan yang lebih detail dan akurat.
  • Membutuhkan biaya operasional yang lebih tinggi.

2. Metode Persediaan Periodik

Metode ini menghitung persediaan akhir pada akhir periode akuntansi dengan melakukan inventarisasi fisik barang. Harga pokok penjualan kemudian dihitung dengan menggunakan rumus dasar yang telah disebutkan sebelumnya.

Keuntungan:

  • Lebih sederhana dan mudah diterapkan.
  • Membutuhkan biaya operasional yang lebih rendah.

Kekurangan:

  • Memberikan informasi HPP yang tidak selalu akurat dan terkini.
  • Tidak memungkinkan pelacakan persediaan barang secara real-time.
  • Sulit untuk mengidentifikasi penyimpangan dan pencurian barang.

Pemilihan metode penentuan HPP yang tepat tergantung pada beberapa faktor, seperti:

  • Skala dan kompleksitas bisnis: Untuk bisnis yang besar dan kompleks, metode persediaan perpetual lebih direkomendasikan.
  • Sistem akuntansi: Jika perusahaan memiliki sistem akuntansi yang terstruktur dan canggih, metode persediaan perpetual dapat diterapkan dengan lebih mudah.
  • Kebutuhan informasi: Jika perusahaan membutuhkan informasi HPP yang akurat dan terkini secara real-time, metode persediaan perpetual lebih direkomendasikan.
  • Biaya dan sumber daya: Jika perusahaan memiliki keterbatasan biaya dan sumber daya, metode persediaan periodik dapat menjadi pilihan yang lebih praktis.

Rumus dan Cara Menghitung HPP

Rumus dasar untuk menghitung harga pokok penjualan yaitu:

HPP = Persediaan Awal + Pembelian Bersih – Persediaan Akhir

Berikut ini langkah-langkah untuk menghitungnya:

  • Hitung Persediaan Awal: Persediaan awal adalah nilai persediaan barang yang dimiliki perusahaan pada awal periode akuntansi. Nilai ini dapat ditemukan di laporan laba rugi periode sebelumnya.
  • Hitung Pembelian Bersih: Pembelian bersih adalah total pembelian barang selama periode akuntansi dikurangi dengan retur pembelian, potongan pembelian, dan diskon pembelian.
  • Hitung Persediaan Akhir: Persediaan akhir adalah nilai persediaan barang yang dimiliki perusahaan pada akhir periode akuntansi. Nilai ini dapat dihitung dengan cara melakukan inventarisasi fisik barang.
  • Hitung HPP: Jumlahkan persediaan awal dan pembelian bersih, kemudian kurangi dengan persediaan akhir.

Contoh:

Misalkan sebuah perusahaan memiliki persediaan awal senilai Rp 100 juta, pembelian bersih selama periode akuntansi sebesar Rp 200 juta, dan persediaan akhir senilai Rp 150 juta. Maka, HPP perusahaan tersebut adalah:

HPP = Persediaan Awal + Pembelian Bersih – Persediaan Akhir

HPP = Rp 100 juta + Rp 200 juta – Rp 150 juta = Rp 150 juta

Bagikan Artikel Ini
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on linkedin
LinkedIn
Artikel Terkait