Training Accurate

Metode Perhitungan Biaya Sewa dalam Laporan Keuangan

Biaya sewa merupakan salah satu komponen penting dalam laporan keuangan perusahaan, terutama bagi perusahaan yang menyewa aset seperti gedung, peralatan, atau kendaraan untuk menjalankan operasinya. Biaya sewa dalam laporan keuangan mencakup pengakuan, pengukuran, dan pelaporan kewajiban sewa yang timbul dari penggunaan aset sewaan. Pada artikel ini akan dijelaskan mengenai jenis biaya sewa beserta metode untuk menghitungnya.

Jenis Biaya Sewa

Biaya sewa dalam laporan keuangan biasanya dicatat berdasarkan jenis sewanya. Berikut ini penjelasan mengenai jenis biaya sewa:

1. Sewa Operasi (Operating Lease)

Biaya sewa diakui sebagai beban pada laporan laba rugi selama periode sewa dan pembayaran sewa periodik dicatat sebagai beban operasional. Misal, perusahaan menyewa kantor dengan biaya sewa tahunan Rp 120.000.000 maka pada laporan laba rugi bulanan, beban sewa dicatat sebesar Rp 10.000.000.

2. Sewa Pembiayaan (Finance Lease)

Aset tetap dan kewajiban dicatat di neraca sebesar nilai kini dari pembayaran sewa minimum. Sedangkan aset sewa didepresiasi selama jangka waktu sewa atau umur ekonomis aset, mana yang lebih pendek. Kemudian beban bunga diakui berdasarkan saldo kewajiban sewa dan tingkat bunga implisit dalam sewa. Misal, perusahaan menyewa mesin dengan pembayaran sewa tahunan Rp 50.000.000 selama 5 tahun dan tingkat bunga implisit dalam sewa adalah 10%, maka nilai kini dari pembayaran sewa dihitung dan dicatat sebagai aset dan kewajiban.

Metode Penghitungan Biaya Sewa

Menghitung biaya sewa secara tepat dan sesuai dengan standar akuntansi krusial untuk menyajikan informasi keuangan yang akurat dan transparan. Terdapat dua metode utama untuk menghitung biaya sewa dalam laporan keuangan:

1. Metode Garis Lurus

Metode garis lurus merupakan metode yang paling umum digunakan dan mengasumsikan bahwa biaya sewa dibebankan secara merata selama masa sewa aset. Biaya sewa tahunan dihitung dengan rumus berikut:

Biaya Sewa Tahunan = Total Biaya Sewa / Masa Sewa (dalam tahun)

Berikut ini contoh perhitungan biaya sewa dengan metode garis lurus:

Misalkan sebuah perusahaan menyewa gedung dengan total biaya sewa Rp 240.000.000 untuk masa sewa 5 tahun. Maka, biaya sewa tahunan dengan metode garis lurus yaitu:

Biaya Sewa Tahunan = Rp 240.000.000 / 5 tahun = Rp 48.000.000

2. Metode Sewa Efektif

Metode sewa efektif mempertimbangkan nilai waktu uang dan mengakui biaya sewa yang lebih tinggi pada awal masa sewa karena nilai uang saat ini lebih besar daripada nilai uang di masa depan. Perhitungan biaya sewa dengan metode ini lebih kompleks dan melibatkan rumus present value annuity (PV Annuity).

Dampak Utama Biaya Sewa pada Laporan Keuangan

Biaya sewa dapat mempengaruhi laporan keuangan, sebagai berikut:

1. Laba Rugi

Biaya sewa yang tinggi dapat menurunkan laba bersih perusahaan. Hal ini karena biaya sewa dapat langsung mengurangi pendapatan perusahaan sebelum laba dihitung. Selain itu, biaya sewa juga dapat memengaruhi margin laba kotor dan margin laba bersih perusahaan. 

2. Posisi Keuangan

  • Sewa dapat dicatat sebagai aset sewa hak guna dalam neraca perusahaan. Hal ini meningkatkan total aset perusahaan meskipun aset tersebut bukan milik perusahaan secara langsung.
  • Sewa juga dicatat sebagai liabilitas sewa dalam neraca perusahaan. Hal ini meningkatkan total kewajiban perusahaan dan mencerminkan kewajiban perusahaan untuk membayar sewa di masa depan.
  • Biaya sewa dapat memengaruhi rasio keuangan penting seperti rasio likuiditas dan rasio solvabilitas. Rasio likuiditas mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya, sedangkan rasio solvabilitas mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka panjangnya.
Bagikan Artikel Ini
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram
Share on linkedin
LinkedIn
Artikel Terkait